animasi  bergerak gif
My Widget

Entri Populer

Minggu, 06 Januari 2013

kesimpulan jurnal perilaku konsumen (english)

untuk menarik konsumen, suatu produk dapat memaksimalkan fungsi iklan. Iklan adalah bentuk komunikasi yang dimaksudkan untuk meyakinkan penonton (pemirsa, pembaca atau pendengar) untuk membeli atau mengambil beberapa tindakan atas produk, informasi, atau layanan dll Tulisan ini meneliti hubungan antara variabel independen yaitu respon lingkungan dan respon emosional dengan sikap dan aspek perilaku dari perilaku konsumen membeli, dengan menekan respon dari 200 responden menggunakan jasa telekomunikasi. Temuan utama dari studi tersebut menunjukkan hubungan yang normal antara keseluruhan variabel tetapi dalam analisis mendalam menemukan bahwa respons emosional dari perilaku pembelian konsumen adalah variabel yang hasilnya ke hubungan yang kuat dengan perilaku pembelian konsumen. Memang benar bahwa orang membeli merek-merek yang mereka terikat secara emosional.Hampir setiap orang tumbuh di dunia yang dibanjiri dengan media massa misalnya televisi, iklan, film, video, billboard, majalah, film, musik, surat kabar, dan internet. Dari semua senjata pemasaran, periklanan terkenal karena dampak tahan lama pada pikiran pemirsa, karena eksposur jauh lebih luas. Iklan merupakan bagian dari bauran promosi yang merupakan salah satu 4P dalam bauran pemasaran produk yaitu, harga, tempat dan promosi. Sebagai strategi promosi, iklan berfungsi sebagai alat utama dalam menciptakan kesadaran produk dalam benak konsumen potensial untuk mengambil keputusan pembelian akhir. Iklan, promosi penjualan dan hubungan masyarakat secara massal alat komunikasi yang tersedia bagi pemasar. Iklan melalui semua media mempengaruhi penonton, namun televisi merupakan salah satu media terkuat dari iklan dan karena massanya mencapai; dapat mempengaruhi tidak hanya sikap individu, perilaku, gaya hidup, paparan dan dalam jangka panjang, bahkan budaya negara.
Teknologi telekomunikasi memungkinkan bisnis dan industri tumbuh pada kecepatan yang lebih cepat sekaligus berkontribusi terhadap pembangunan ekonomi dan pada infrastruktur telekomunikasi saat yang sama dapat menjadi indikator yang dapat diandalkan pembangunan ekonomi. Industri telepon seluler telah menjadi salah satu bisnis yang menguntungkan dalam bisnis Asia. Misalnya Pada tahun 2001, pasar telepon seluler China tumbuh menjadi 130 juta pengguna, melebihi pasar AS untuk pertama kalinya (Robertson, 2001). Selain itu, pada tahun 2004, populasi pengguna ponsel Cina sel mencapai 335 juta (25% dari populasi Tionghoa total), 65 juta lebih dari tahun 2003 (Statistik CMII,
2005). Advanced Micro Devices, Inc (AMD) yang terdaftar China sebagai prioritas utama dalam analisis SWOT. Populasi negara berkembang dan potensi permintaan besar selalu menjadi daya tarik bagi banyak perusahaan teknologi tinggi multinasional.
Evolusi iklan tanggal kembali ke zaman kuno. Masyarakat menggunakan simbol, dan tanda-tanda bergambar untuk menarik pengguna produk mereka. Selama berabad-abad, unsur-unsur yang digunakan untuk promosi produk. Pada usia dini, ini adalah buatan tangan dan diproduksi dalam skala terbatas untuk promosi. Kemudian, fenomena ini digunakan dan memperoleh kekuatan lebih intensif untuk tujuan promosi. Lingkungan modern saat ini, iklan telah menjadi salah satu sumber utama dari alat communicational antara produsen dan pengguna produk.
Sebuah perusahaan tidak bisa membuat impian untuk menjadi merek terkenal sampai mereka berinvestasi dalam kegiatan promosi mereka, yang pasar konsumen telah mendominasi melalui iklan. Sebagai misi utama pengiklan adalah untuk menjangkau pelanggan prospektif dan pengaruh mereka kesadaran, sikap, dan perilaku pembelian. Mereka menghabiskan banyak uang untuk menjaga kepentingan individu dalam produk mereka. Mereka perlu memahami apa yang membuat pelanggan potensial berperilaku dengan cara yang mereka inginkan. Hal ini juga tampak bahwa iklan mungkin memiliki potensi untuk berkontribusi pilihan merek antara konsumen.
Tujuan utama dari iklan adalah untuk mempengaruhi perilaku pembelian, namun, ini berdampak tentang merek diubah atau diperkuat sering di ingatan orang-orang. Kenangan tentang merek terdiri dari orang-asosiasi yang terkait dengan nama merek di benak konsumen. Ini kognisi merek pertimbangan pengaruh, evaluasi, dan akhirnya pembelian. Tujuan utama dari analisis perilaku konsumen adalah untuk menjelaskan mengapa konsumen bertindak dalam cara-cara tertentu dalam keadaan tertentu. Akan mencoba untuk menentukan faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen, terutama aspek ekonomi, sosial dan psikologis. Ketika orang-orang muda memilih informasi iklan dan karakter sebagai model peran mereka, mereka mungkin tidak hanya mengidentifikasi dengan mereka, tetapi juga berniat untuk menyalinnya dalam hal bagaimana mereka berpakaian dan apa yang mereka akan membeli.
Tradisional hierarki-of-efek model negara iklan bahwa paparan iklan mengarah ke kognisi, seperti memori tentang iklan, merek, yang pada gilirannya menyebabkan sikap, keinginan Produk yaitu dan sikap terhadap pembelian, yang pada akhirnya mengarah pada perilaku, seperti membeli produk yang diiklankan. Seperti pasar surplus dengan beberapa produk atau jasa, begitu banyak perusahaan mengajukan klaim fungsional yang sama, maka, ia telah menjadi sangat sulit bagi perusahaan untuk membedakan produk mereka atau jasa berdasarkan atribut fungsional saja. Diferensiasi berdasarkan atribut fungsional, yang ditampilkan dalam iklan, tidak pernah tahan lama sebagai pesaing bisa menyalin sama. Oleh karena itu, para pemasar memberikan konsep citra merek. Seperti dengan menciptakan karakter ibu peduli, pemasar menyuntikkan emosi dalam proses belajar konsumen dan proses iklan. Melakukan hal pengiklan menciptakan jenis-jenis iklan, yang membawa ikatan emosional dengan konsumen.
Oleh karena itu, konsumen yang lebih mungkin untuk mengasosiasikan dengan iklan dari merek-merek yang memiliki nilai emosional dan pesan. Karena, daya tarik emosional positif juga memberikan isyarat merek yang kuat dan merangsang kategori berbasis pengolahan. Jika proses kategorisasi berhasil, maka pengaruh dan keyakinan terkait dengan kategori ini dalam memori ditransfer ke obyek itu sendiri. Konsumen tidak hanya pada awalnya bingung dan teratur dalam pikiran, tetapi mereka juga mencoba untuk mengkategorikan asosiasi merek dengan memori yang ada, ketika ribuan produk yang dihadapi oleh mereka, dan mereka mungkin reposisi kenangan dapat merangkum citra merek dan persepsi / konsep terhadap produk baru. Mereka dapat mengkategorikan informasi terbaru ke merek tertentu atau label produk kelompok dan menyimpannya sesuai. Prosedur ini tidak hanya sebagai diasosiasikan dengan keakraban konsumen dan informasi, tetapi juga keterikatan dan preferensi merek. Hal ini juga menyarankan bahwa konsumen dapat mengabaikan atau menang atas disonansi dari perluasan merek.
Dalam dunia yang dinamis saat ini, hampir tidak mungkin bagi pengiklan untuk menyampaikan pesan iklan dan informasi kepada pembeli tanpa menggunakan iklan. Tentu saja, ini mungkin karena globalisasi dan aksesibilitas ratusan saluran untuk pemirsa dari era modern ini. Sekarang hari, karena ekonomi global, yang membuat tersedia massal rangsangan pemasaran kepada konsumen modern. Lebih sering konsumerisme menggambarkan cara menyamakan kebahagiaan pribadi, dengan pembelian kepemilikan materi dan konsumsi yang melebihi kebutuhan seseorang.
Penelitian ini didasarkan pada perilaku sikap konsumen dalam perilaku pembelian yang berbeda. Tujuan dasar dari penelitian ini adalah untuk menilai pengaruh iklan emosional melalui perilaku konsumen membeli sikap dan menganalisis pengaruh iklan lingkungan melalui perilaku konsumen membeli sikap.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar